Tuesday, January 25, 2011

Perkahwinan Ayu Raudhah & Zaquan Adha

Sengaja nak sharing picture Wedding Ayu Raudhah & Zaquan Adha

By the way, diorang punya wedding theme memang sangat best & harmoni
Soooooo....korang tengok lah gambar-gambar yang berjaya I gather nie...


~Pelamin untuk resepsi~



Gementar Sewaktu Akad Nikah



~Terharu lepas akad nikah~
dun cry222....nanti gambar tak comey =)

~bahagia lepas bergelar isteri~

Romantka Resepsi


~romantika~




~ayu dengan lan & wife (kak kepada ayu)~


~ happy sisters~
anak2 pak wan memang comey belaka


Also the hottest one

Malam Berinai





Tahniah Kepada Ayu & Zaquan. Semoga Rumah Tangga Bahagia & Berkekalan Sehingga Ke hujung Nyawa

Most of the photo was taken from best photographer.. credit to Asmady Ahmad
Credit to Mimpisibunga as well.

THANKZ.........see ya then

Nak Lawan FUTSAL... jomlah kalau berani.

MAD DEAL OF THE DAY - RM70 OF FUTSAL






RM70 instead of RM110 per hour during peak hours at Footy Futsal, Taman Megah! Share this to your friends and get the deal together for cheaper futsal! Get the MAD deal today!

Sesiapa terasa nak lawan futsal & futsal maniac...boleh lah datang kat Footy Futsal ni. Lagi pun buat masa sekarang nie diorang ada bagi OFFER PRICE dengan RM 70 daripada harga asal RM110.

Sooo.... apa lagi. To da all gentleman yang minat sport or hot gurlzzz yang minat futsal as well bolehlah berseteru di gelanggang dengan cara yang sihat......

Nak tahu lebih lanjut????? Silalah lihat di sini Footy Futsal




MAJULAH SUKAN UNTUK NEGARA

Novel Bersiri: Dania Insyirah Bab 2



BAB 2


Bagi pelajar MRSM Pendang setiap malam minggu sebegini merupakan satu ganjaran dan saat-saat yang paling ditunggu-tunggu. Tapi walaupun bercuti study tetap kena buat. Kalau tak dapat khatam buku banyak kali pun dah kira cukup asalkan pegang buku sekejap. Orang kata ambil berkat.

Oleh kerana prinsip ini telah tertanam dalam diri semua pelajar MRSM Pendang, maka malam minggu pun akan ada juga pelajar yang akan pergi ke kelas sama ada untuk belajar atau menyiapkan tugasan yang telah diberikan oleh guru. Tetapi terdapat juga pelajar yang hanya datang ke kelas untuk mengambil buku dan kemudiannya pulang. Setelah itu, hala tuju mereka tidak dapat dikenal pasti sama ada balik ke bilik untuk menyiapkan tugasan atau pun sebaliknya dengan agenda yang tersendiri.

Selain itu, di sebalik keindahan malam yang disinari cahaya sang purnama malam ini merupakan satu peluang untuk kebanyakan pasangan muda untuk menghabiskan masa bersama. Maklumlah pada saat ini merupakan waktu anak-anak muda untuk belajar mengenal erti cinta dalam kehidupan.

Dari kejauhan, Dania yang lengkap bertudung hanya mengenakan kemeja hitam putih yang bercorak kotak-kotak kecil pemberian Mak Su serta seluar track suit yang berwarna hitam. Dia hanya berjalan sendirian menyusuri laluan balkoni ke blok akademik menengah rendah itu dengan hanya membawa bekas pensil kesayangannya. Dania begitu terleka dengan dunianya sendiri di sebalik muzik-muzik yang menjadi teman setia. Kadang-kala tubuhnya turut menari bersama bagi menghayati muzik yang didengari menerusi walkman yang diterima daripada Cik Lin kerana berjaya melanjutkan pelajaranku ke MRSM Pendang. Dengan langkah yang bersahaja Dania mengaturkan langkahnya ke kelas 2 Efisyen yang terletak di bahagian paling hujung tingkat 2.

“Eh, budak-budak lain tak datang kelas ke malam ni?” bicara Dania dalam hati dengan wajah yang sedikit berkerut. “Hehe…bagus juga dia orang tak datang kelas malam ni. Aman sikit dunia aku.”kata Dania perlahan sambil mengukir senyuman. Dunia ini ana yang punya.

Dania begitu asyik menghayati lagu yang berkumandang sambil turut menari sama mengikut rentak lagu December nyanyian Linking Park. Dania lebih senang begini kerana dia tidak akan merasakan masa yang berlalu ketika menghabiskan tugasan yang diterima. Dania sedang duduk di tempat duduknya yang terletak di barisan hadapan berhampiran pintu masuk ketika menghabiskan tugasan matematik.

Tiba-tiba kelihatan sekumpulan pelajar lelaki yang amat tidak disenangi oleh Dania. Mereka boleh dikira sebagai golongan pelajar lelaki yang terhangat di pasaran dan sentiasa menjadi rebutan gadis-gadis di sekolah. Ada sahaja yang mahu merapati mereka sama ada sebagai adik angkat, abang angkat atau yang lebih hebat lagi sebagai kekasih hati. Tetapi perasaan sebaliknya yang muncul dalam diri Dania saat dia terpandangkan wajah setiap seorang daripada mereka.Bukan perasaan kagum yang muncul dalam diri Dania tetapi dia seperti lebih tertarik untuk menjadi musuh ketat mereka.

“Ya Allah, kenapalah malang sangat nasib aku malam ni. Terpaksa pulak aku bertembung dengan makhluk yang paling aku benci atas muka bumi ni”kata Dania pada dirinya sendiri.

Tak berapa lama kemudian masuklah  Nashriq, Shahir,Amirul, Aizat dan Hakim ke dalam kelas 2 Efisyen yang pada asalnya hanya dihuni oleh Dania seorang sebagai tetamunya pada malam itu. Dania cuba untuk tidak mengendahkan kehadiran jejaka-jejaka yag dikatakan hangat itu kerana bagi Dania mereka semua tidak ubah seperti ais beku di kawasan kutub utara dan tidak mungkin akan lebur untuk selama-lamanya.

Dania tetap berusaha sepenuh kudaratnya untuk memberikan fokus yang sepatutnya diberikan sepenuhnya terhadap tugasan di depan mata. Akhirnya, lengkaplah ahli kumpulan ‘Devil Group’  apabila muncul ketibaan ahli yang terakhir iaitu Adam yang hanya mengenakan jersi putih pasukan bola sepak Manchester United .Dia hanya tersenyum saat memasuki kelas tersebut.

“Suka hati koranglah nak buat apa pun. Asal jangan mengganggu ketenteraman hidup aku yang mula terusik ni sudah. Kalau tidak , matilah korang semua nanti” sumpah Dania pelahan di dalam hati.

Nasib baiklah mereka semua hanya melakukan urusan masing-masing. Dania begitu khusyuk untuk menghabiskan tugasannya sehingga dia terleka dan tidak sedar bahawa terdapat sepasang mata yang memerhatikan dirinya dan hanya menunggu masa sahaja untuk bertindak. Tiba-tiba kerusi di sebelah Dania yang asalnya kosong, kini diduduki oleh insan yang menjadi musuh ketat Dania iaitu Adam.

Adam tetap tersenyum memandang Dania dengan senyuman yang dirasakannya paling menawan. Namun, bagi Dania senyuman Adam itu tetap tiada maknanya dan hanya mengganggu tumpuan serta menjengkelkan perasaan Dania. Dania tidak membalas walau sedikit pun senyuman dari bibir Adam itu. Tetapi Adam kelihatannya begitu setia menanti sebarang reaksi yang akan diberikan oleh Dania. Teman Adam yang lain kelihatan hanya menyambung urusan mereka dan menutup mata seperti mereka tidak melihat tindakan Adam yang cuba menghampiri Dania.

“Adam ni betul ke tidak. Mungkin ada litar pintas kot dalam otak mamat ni. Lagi pun dia sendiri jelas yang aku dan dia memang tak pernah boleh nak berbaik sejak daripada tingkatan satu lagi” Dania mengomel dalam hati.

“Arghhh!!!” Dania semakin tak boleh nak bertahan dengan renungan mata Adam. Walaupun Adam mungkin tidak mempunyai sebarang maksud terhadap Dania dengan renungannya itu. Tetapi sebagai seorang gadis Dania tetap merasakan sesuatu kerana bagi Dania Adam itu tetap seorang lelaki walaupun Adam adalah musuh ketatnya. Memang hamba Allah yang satu ni sengaja nak mengganggu ketenteraman hidup Dania.

“Wei, Adam! Kenapa dengan kau ni? Tengok aku macam tak pernah tengok pulak”soal Dania kepada Adam kerana dia tak selesa dengan pandangan mata Adam.

“Tak ada apa, Adam cuma suka tengok Dania buat kerja sekolah je. Muka tu serius betul, siap berkerut-kerut. Macam fikir masalah dunia je” balas Adam sambil tersenyum bagaikan kerang busuk. “Dania? Betul ke telinga aku ni atau pun salah dengar. Tak pernah ada orang lain panggil aku dengan nama Dania. Meremang bulu roma aku rasanya.Kena sampuk agaknya Si Adam ni” bicara Dania sendirian.

Apalah agaknya agenda peminat pasukan Manchester United ini agaknya? Tapi Dania malas nak berfikir sebab sekarang ni pun otaknya macam dah tepu dengan pelbagai nombor dan formula. Tiba-tiba bunyi kerusi diseret. Rupa-rupanya Adam telah merapatkan kerusi yang didudukinya menghampiri Dania. Tindakan Adam ini benar-benar membuatkan Dania rasa lain macam dan tidak selesa. Dania terpaksa menganjakkan kerusinya menjauhi Adam. Tetapi Adam tetap mengulangi tindakannya sehingga Dania rapat ke dinding.

“Budak ni memang sah mereng malam ni. Kalau pun dia nak buang tabiat, kenapa aku pulak yang kena jadi mangsa dia. Silap hari bulan mahu dapat side-kick daripada aku nanti ”. Dania lebih rela mendiamkan diri daripada melihat hasil kerjanya tidak selesai dengan sempurna. Bagi Dania, biarlah sekiranya Adam memi nak jadi teman setia aku malam ni pun. Bukan aku yang minta, dia sendiri yang murah hati nak datang bagi perkhidmatan percuma.

Adam merasakan tindakannya tidak mendapat respon yang positif daripada aku. Oleh itu, Adam mula mencapai sebatang pen Kilometrico yang berwarna biru milikku dari dalam bekas pensil. Adam yang memang cukup suka menyakat telah mengetuk-ngetuk pen tersebut di atas meja sehingga bunyi yang terhasil cukup untuk meragut tumpuannya. Dengan hati yang memang sedang panas membara, aku telah menghadiahkan jelingan mautku untuk musuhku yang satu itu.

“Amboi, Dania! Dahsyatnya jeling Adam. Tak apalah Adam anggap tu hadiah dari Dania untuk Adam.”kata Adam tanpa rasa bersalah sedikit pun.

Sangkaku Adam akan berputus asa,tetapi rupanya sangkaanku meleset kerana Adam yang masih tak puas mngusik aku dengan beraninya telah mengalihkan kerusi yang asalnya berada di sisi aku kini berada di hadapan mejaku. Adam duduk bertentangan dengan aku. Dia hanya menongkat dagunya sambil memerhatikan aku. “Ya Allah, tolonglah hambamu yang lemah ini”rintih aku dalam hati.

“Alhamdulillah, selesai juga kerja aku akhirnya”. Aku bahagia kerana akhirnya aku akan terlepas daripada derita ini.Tibalah masa untuk aku membalas perbuatan Adam. Hati aku berbunga bahagia.Aku segera menyimpan semua buku aku di dalam meja, sambil tersenyum dengan nada yang perlahan aku berbicara kepada Adam “Adam….. dah puas belum Adam tengok muka Dania ni?”. Adam kelihatan sedikit terkejut, tetapi tetap tenang. “Kalau En.Adam rasa tak puas lagi. Bolehlah En. Adam duduk kat sini lama-lama sambil tengok dinding belakang tu sebab Cik Dania yang seorang ni dah nak balik dulu. Selamat tinggal”balas aku dengan rasa puas hati.


Petang hari Ahad ini entah apa agaknya mimpi Azzah, tiba-tiba sahaja dia mengajak aku menemaninya bermain bola jarring. Katanya lagi ramai lagi meriah. Tambahan pula, kumpulan Azzah kekurangan pemain dan tidak mempunyai “shooter” atau dengan nama lain ialah penjaring. Oleh kerana aku pernah memegang posisi sebagai “shooter” dan bahagian pertahanan di dalam kawasan jaringan sewaktu mewakili sekolah, maka menjadi satu markah tambahan untuk Azzah mengajak aku menyertai kumpulannya. Walau aku masih belum sampai ke peringkat mewakili negara, tapi sekurang-kurangnya aku boleh menyumbangkan sesuatu.

Aku masih berkira-kira sendirian tentang tawaran Azzah itu, tetapi disebabkan aku terasa bosan dan tak ada apa-apa rancangan maka aku menerima tawaran yang aku kira datang tepat pada masanya itu.

Tepat pukul 5.15 petang selepas selesai solat Asar aku segera bersiap-siap untuk turun ke padang. Aku hanya mengenakan t-shirt biru berlengan panjang yang mempunyai lambang ‘ADIDAS’, seluar sukan hitam berjenama ‘Cheetah Jr.’ serta bertudung hitam. Aku lebih selesa berpakaian gelap ketika bersukan kerana tidak mudah kelihatan kotor. Turut tidak ku lupakan kasut sukan kesayanganku yang hampir usang itu. Namun kasut itu tetap menjadi teman setiap setia setiap kali aku beriadah. Tapi nampaknya aku perlu membeli kasut yang baru kerana yang satu ini telah haus kerana selalu sangat diasah di atas laluan terturap.

Alhamdulillah cuaca petang ini agak redup, sekurang-kurangnya aku tak akan rentung dek panas mentari. “Manalah Mak Cik Azzah ni, kata suruh tunggu kat bawah ni. Tapi masalahnya batang hidung dia pun aku tak nampak lagi ni. Silap hari bulan tak sempat main dah habis air satu botol aku ni nanti”aku mengomel sendirian. 10 minit kemudian kelihatan Azzah berlari-lari anak manghampiri aku yang tetap setia menunggu dia macam tiang lampu. 

“Minta ampun tuanku Puteri Dania kerana hamba terlewat sampai. Harap tuanku tak akan murka pada hamba” kata Azzah sambil mengangkat kedua tangannya dengan lagak gaya sebagai dayang istana yang ketakutan. “ Banyaklah kau punya ampun. Jomlah jalan cepat. Nanti yang lain mengamuk pula sebab lama menunggu”

Setibanya kami di tempat yang dijanjikan, kelihatan yang lain tetap setia menunggu. Gelanggang bola jaring itu terletak berhampiran padang bola sepak yang dijadikan tempat latihan bagi pelajar menengah rendah menjalani latihan bola sepak. Kadang-kala padang tersebut turut dijadikan sebagai tempat latihan untuk sukan hoki. Setelah semuanya tiba, kami pun melakukan senaman ringan bagi memanaskan badan dan untuk mengelakkan kekejangan.
           
Selesai sesi regangan badan semua orang mengambil posisi masing-masing dan aku pula mengambil posisi sebagai penjaring. Walaupun jaringan aku tidaklah setajam sepakan gol David Beckham. Tapi sekurang-kurangnya, peratus untuk aku menyumbangkan mata bagi kumpulan aku masih tetap cerah. Terasa macam banggalah pulak. Dahsyat juga budak-budak ni bertahan. Macam nak putus nafas aku dibuatnya, siap mandi peluh lagi. Tapi tak apa, pahlawan handalan sejati memang slealunya kena serang bertubi-tubi pada permulaan. Namun, aku akan tetap bertahan sehingga ke akhirnya. “Yeah!”

“Wei, Intan! Baling bola tu kat aku” jerit aku kepada penyerang sayap kanan aku. Nampaknya balingan bola log Intan itu cukup cantik. Akhirnya bola yang bakal menjadi penentu johan berada di tangan aku kini. Posisi yang cukup cantik dalam lingkungan jaringan juga memberikan aku peluang tambahan. Nampaknya, semua harapan bergantung kepada aku sekarang. Tumpuan sepenuhnya aku berikan saat aku melambungkan bola itu kearah gol. Saat bola tersebut benar-benar berapa pada mulut lubang gol. Tiba-tiba berlaku sesuatu yang mampu membuatkan nafas aku terhenti.

“Dania!!! I love u !!!”

Jeritan itu berlaku tepat pada saat bola yang aku lontarkan memasuki jaring. Aku terus terduduk di atas lantai. Semua mata tertumpu ke arah datangnya suara itu, kemudian pandangan mereka dialihkan kepada aku. Saat itu badan aku ni macam dah beku. Mata aku sibuk melilau mencari empunya suara. Tetapi disebabkan aku rabun maka aku segera mencapai kaca mataku di tepi gelanggang. Setelah itu, mata aku tertancap pada satu batang tubuh yang cukup aku kenali dan sedang berdiri di tengah-tengah padang sambil tersenyum kea rah aku.

“Adam!” jerit aku di dalam hati. Biar betul, tak mungkin Adam yang menjerit nama aku sebentar tadi.

Semenjak peristiwa itu, aku dapat rasakan perasaan yang aneh setiap kali bertemu Adam. Bersyukurlah kerana Adam bukan satu kelas dengan aku. Namun, dia tetap selalu bertandang ke kelas aku kerana ingin bertemu dengan rakan-rakannya. Walaupun perasaan aneh itu kerap datang mengganggu tetapi aku tetap tolak semua itu ketepi kerana aku tidak mahu tumpuanku dalam pelajaran terganggu. Tambahan pula, egoku terhadap kaum Adam yang satu ini memang agak tinggi.



p/s: saya sangat mengalu-alukan sebarang cadangan, idea atau komen sebagai membaiki kelemahan penulisan saya. Sekian, terima kasih


You might also like:

Related Posts with Thumbnails