Sunday, January 23, 2011

Novel Bersiri: Dania Insyirah Bab 1





BAB 1

Minggu sesi suai kenal antara pelajar-pelajar baru akhirnya telah sampai ke penghujungnya. Maklumlah, kumpulan pelajar sesi tahun 2001 adalah anak sulung bagi Maktab Rendah Sains Mara Pendang. Boleh dikatakan semua kemudahan di sini masih baru dah tidak lengkap lagi. Kata orang belajar di mana-mana pun sama sahaja, asalkan ada kemahuan di situ ada jalan.

“Ermm… kalau ikutkan tentatif dalam jadual yang aku dapat, pukul 8.30 pagi ini patutnya ada program ceramah dengan kaunselor di Dewan Besar”. Sepanjang minggu ni, tiap-tiap hari pun memang akan dipenuhi dengan sesi ceramah yang sememangnya menjadi teman setia dan halwa telinga Dania. “ Tak boleh lewat ni. Kalau tidak, silap hari bulan nanti matilah aku kena gelak dengan budak-budak lelaki tu” bisik Dania sendirian. Itulah hadiah istimewa yang akan menanti pelajar yang hadir lewat ke program yang telah diaturkan.

Benar-benar tidak diduga oleh Nur Dania Insyirah Mohd Affendy, dalam banyak-banyak negeri dalam Malaysia ni, tercampak juga dia di negeri jelapang padi ni untuk meneruskan cita-cita dan impiannya. Namun, demi hasrat yang murni ini Dania tetap bertahan bagi menjadi contoh sebagai kakak sulung kepada adik-adiknya yang lain.
           
Di hadapan Dania saat ini tersergam bangunan empat tingkat yang sebahagian besarnya dilitupi dengan cermin kaca. Bangunan tersebut boleh diibaratkan sebagai sebuah rumah kaca gergasi. Apa yang membezakan ialah rumah kaca yang sebenar berfungsi untuk menanam tumbuhan yang sebenar tetapi rumah kaca di hadapan mata Dania ini adalah untuk memastikan jiwa-jiwa muda yang sedang membesar di dalamnya akan lahir menjadi insan yang berjaya di dunia dan akhirat.

“Eh, aku ni patutnya duduk dalam kelas mana ek? Harap-harap janganlah tingkat atas sekali. Kalau tak... sah tak sampai tiga minggu dekat sini mesti berat aku turun 5 kg.” Kalau tak silap kelas Dania sepatutnya di 1 Futuristik. Erm… nama itu kalau hanya didengar saja pun dah mampu membuatkan Dania kecut perut. Tapi manalah duduknya kelas yang hebat sangat tu. Dania masih berkira-kira sendirian.

Sedang Dania mengatur langkah perlahan-lahan di balkoni tingkat dua itu. Tiba-tiba satu suara yang lunak  datang menyapa Dania. “Hai awak duduk kelas mana? Saya Alia Athirah kelas 1 Futuristik kat sana tu. Awak boleh panggil saya Atie”, kata gadis itu sambil menghulurkan salam perkenalan dan menunjukkan arah kelas 1 Futuristik. “Cantik juga budak ini”, gumam Dania sendirian di dalam hati. Dia terdiam sebentar cuba untuk mencari ayat yang sesuai. Sambil tersenyum, perlahan-lahan Dania menyambut salam perkenalannya. “Saya Dania, kelas 1 Futuristik. Selamat berkenalan.” Akhirnya satu persahabatan yang suci antara Dania dan Atie telah terjalin. Bermulalah perjalanan hidup Dania di MRSM Pendang ini. Segala pengalaman yang akan mengajarnya erti sebuah kehidupan sedang menanti dengan penuh debaran di hadapan.


“Kring…………” Nasib baik waktu rehat dah sampai. Bolehlah juga Dania mengisi perutnya dengan dua ketul kuih di dewan selera. Kalau ada rezeki lebih dapatlah lebih sikit. Lagi pun dari tadi lagi perutnya ni sibuk mengalunkan rentak irama daripada irama Etnik Malaysia sampailah irama Pop Rock. Kalau nak harapkan makanan kat kafetaria, Dania tak boleh selalu boros sebab poketnya ini nipis saja. Maklumlah hidup sebagai pelajar ni cuma mengharapkan ehsan mama, abah dan biasiswa MARA setiap bulan. Lagi pula Dania sejak dari kecil lagi memang dah dididik supaya tidak membazir.

“Bilalah nak sampai giliran aku ni” Memang bertuah badan Dania sebab ada kawan macam Atie. Temannya yang seorang ni memang cukup penyabar dan memahami.Kalau Atie tak tolong Dania berbaris pasti dia dah jadi orang yang paling akhir sekali. Ini semua berpunca dari Cikgu Aina yang meminta tolong Dania untuk bawakan barang ke bilik guru.

“Tak baik merungut Dania. Itu tandanya Cikgu Aina tu sayang dan percaya pada kau. Tambahan lagi, kau pun dapat pahalakan. Betul tak?”kata Atie.

Betul juga kata Atie. Tetapi Atie memang selalu macam tu. Kalau hendak dibandingkan Dania dengan Atie. Mereka berdua ibarat langit dan bumi, tetapi kerana itulah saling melengkapi hidup di sini dan menyebabkan mereka menjadi sahabat. Tambah beruntung lagi, sekarang Atie juga turut menjadi teman sebilik Dania di asrama. Atie merupakan seorang yang feminin,lemah-lembut dan penyabar tetapi Dania pula mempunyai sifat yang bertentangan.

“Eh, Dania. Kenapa ramai sangat orang kat papan kenyataan tu? Jom pergi tengok nak tak?” Atie mengajukan pertanyaan kepada Dania. Belum sempat Dania memberikan jawapan, Atie segera menarik tangannya menuju ke arah kumpulan pelajar di hadapan papan kenyataan. Dania cuba memanjangkan leher untuk melihat apa yang dipaparkan di papan kenyataan.

Tiba-tiba Dania dikejutkan dengan satu suara. “Woi! Apa ni pijak kasut aku. Ketepilah.” Dania terkejut sebentar dan segera melihat kearah lantai dan mendapati bahawa dia telah memijak kasut seorang budak lelaki yang dirasakan sebaya dengannya sehingga meninggalkan sedikit kesan kotor. Dania segera meminta maaf pada budak lelaki tersebut, sangkanya kemarahan budak lelaki itu akan reda. Tetapi sangkaannya meleset kerana budak itu berterusan memuntahkan larvanya.

“Woi! Aku dah minta maaf tu sudahlah. Kau ni apsal kecoh sangat la. Habis, kau nak aku buat apa? Kau ingat kau tu bagus sangat ke?” Dania menghamburkan segala kemarahannya sambil menatap mata budak lelaki itu walaupun ada getar dalam hatinya.

“Erm…Nur Dania Insyirah. Nama yang sedap tapi tak sepadan dengan tuannya” balas budak tersebut dengan nada sinis sambil mencapai tag nama yang  dipakai oleh Dania.
“Apa kau cakap mamat sengal!” bidas Dania dengan suara yang tinggi.

Disebabkan takut pergaduhan tersebut menjadi lebih hebat, Atie telah bertindak pantas dengan menarik Dania berlalu dari situ. Kalau diikutkan hati Dania rasanya lagi teruk akan dia kerjakan budak yang perasan bagus tu.

“Bengong betullah mamat tu. Kau tahu tak budak kelas mana tu Atie?” tanya Dania pada Atie.

“Dania……kalau tak silap aku budak yang kau marah tadi tu nama dia Adam. Budak yang paling terkenal dan ahli kumpulan ‘Devil Boy’. Dia tu belajar di kelas 2 Amanah. Boleh dikatakan budak pandailah” balas Atie.

“Erm……memang dah ada ciri-ciri devil pun. Sesuai sangatlah nama tu dengan dia”.Menyampah betul Dania dengan makhluk yang bernama Adam tu.


Setelah selesai solat Isyak berjemaah di surau , semua pelajar berpusu-pusu pulang ke bilik masing-masing. Begitulah rutin harian pelajar MRSM Pendang. Kelihatan Siti Fateha, Ain Azzah dan Atie Nazirah yang merupakan teman sebilik Dania di sini sedang sibuk bersiap-siap untuk keluar. Entah ke manalah arah tujuan mereka malam-malam begini. Tapi Dania lebih selesa bertindak sebagai pemerhati kerana penat akibat latihan silat petang tadi masih tak hilang lagi.
           
“Wei, Dania! Kau nak ikut kita orang tak? Malam ni ada cerita Charmed kat  NTV7”, kata Azzah.

“Kalau nak , jomlah pergi awal sikit. Kalau tak nanti penuhlah”, tingkah Teha.

Dengan nada malas, Dania menolak lembut pelawaan mereka yang setia menantinya dengan wajah sekupang itu secara terhormat kerana tak mahu mareka terasa hati. Bagi Dania rehatnya itu lebih penting berbanding cerita televisyen kerana dia tidak mahu keletihan pada keesokan harinya ketika waktu sekolah kerana tidak cukup rehat. Dia terleka sebentar membilang saat yang berlalu. Tanpa disedari, entah sejak bila Dania  terlena. Beberapa saat kemudian yang terdengar hanyalah hembusan lembut nafas Dania diiringi ombak dadanya yang memaparkan keletihan yang ditanggungnya.
           
“DUMPP!!” Bunyi benda jatuh yang entah datangnya dari mana telah mengejutkan Dania dari tidurnya yang nyenyak. Saat matanya dibuka , Dania melihat biliknya masih lagi cerah bercahaya. Namun, Dania hanya bersendirian di dalam bilik tersebut. Dia tertanya-tanya di mana agaknya Teha, Azzah dan Atie waktu-waktu begini sedangkan jam telah menunjukkan pukul 12.30 malam.

Tiba-tiba Dania terdengar bunyi satu suara halus dari luar tingkap biliknya. Dania yang masih dalam perasaan kebingungan segera pergi membuka tingkap dan melihat terdapat sekumpulan pelajar perempuan sedang berkumpul di hadapan dewan makan. Degupan jantungnya semakin kencang, rasanya kalau ditoreh pun semua kulit di badan Dania di saat ini pastinya tidak akan ada darah yang mengalir. Apa yang paling ditakuti akhirnya menjadi nyata dan mimpi ngeri Dania malam itu. Masakan dia tak tahu sebarang maklumat pun berkaitan “roll-call” yang dibuat oleh ketua warden yang cukup terkenal dengan dan amat digeruni itu iaitu Cikgu Shukri atau lebih dikenali dengan nama Pak Sok.

“Wargh! Matilah aku kali ni, mesti kena voodoo dengan Pak Sok ni”, kata Dania memberi amaran pada diri sendiri.

Saat ini Dania merasakan bahawa dia sedang menghadapi sumpahan yang paling dahsyat dalam hidupnya seperti ini adalah saat pengakhiran kehidupan. Tanpa menunggu dengan lebih lama lagi Dania segera mencapai tudungnya serta baju sejuk kerana dia hanya berbaju lengan pendek dan segera turun untuk menghadapi hukuman mandatori daripada Pak Sok. “Ya Allah, bantulah hambamu ini”.Hanya itu yang mampu dia bisikkan ke dalam hatinya sebagai peniup  semangat.

Ketika Dania berdiri di tangga berhampiran tempat pelajar lain berkumpul, semua mata tertumpu kepadanya. Pak Sok yang saat itu sedang memberikan syarahan keramatnya juga tiba-tiba terhenti dan melihat kearah Dania dengan penuh tanda tanya. Tanpa dipinta Dania yang masih lagi mengantuk bagai dipukau segera datang berhadapan Cikgu Shukri untuk memberikan penjelasan. Bagaikan banduan di penjara yang datang memberikan laporan harian.

“Minta maaf cikgu. Saya tertidur tadi , tak tahu pula yang cikgu ada buat roll-call malam-malam macam ni”, terang Dania pada Pak Sok dengan muka yang mengantuk.

“Nama kamu siapa? Jadi buat apa kamu tiba-tiba turun?” soal Pak Sok dengan nada yang serius.“Ait... dah buat roll-call mestilah aku turun. Takkan aku nak naik pula kot?” soal Dania dalam hati. Dia sendiri tak pasti sama ada Pak Sok benar-benar serius atau sengaja berlakon serius di hadapannya.

“Nama saya Nur Dania Insyirah Mohd Affendy. Tadi waktu saya bangun dari tidur, saya tengok semua roommate saya tak ada dan saya tengok ada roll-call kat bawah ni sebab tu lah saya turun sebab saya takut roommate saya kena denda pula”,kata Dania cuba membela dirinya yang dirasakan tak bersalah.

“Mana roommate kamu pergi? Kena culik ke?”

“Manalah saya tahu ,cikgu. Apa yang saya tahu roommate saya dah hilang” kata Dania yang tidak mahu mengaku kalah. Tiba-tiba sahaja semua yang ada di situ tergelak dengan apa yang dikatakan oleh Dania. Dia sendiri bingung dengan apa yang terjadi kerana dia sendiri tak sedar dengan apa yang terjadi kerana mindanya sendiri pada waktu itu berada pada keadaan separa sedar.

Setelah selesai sesi gelak ketawa, akhirnya Dania pun mengambil tempat menyertai pelajar lain. Dia pun terpaksa mendengar sambungan syarahan Pak Sok. Sepuluh minit kemudian mereka semua dibenarkan bersurai. “Ya Allah, banyak ni je syarahan Pak Sok. Buat penat je aku turun tadi,siap dapat malu yang berguni-guni pulak tu”. Semenjak insiden tesebut Dania benar-benar telah dikenali bukan hanya di kalangan pelajar perempuan tingkatan 1 tetapi juga pelajar perempuan tingkatan 4 dengan gelaran ‘budak hilang bilik’.Tercipta satu sejarah hidupnya. Mungkin agak memalukan. Namun, Dania pasti masih mampu bercerita dengan senyuman pada anak-anak dan cucunya nanti.

P/s: Saya memerlukan komen dan idea anda untuk penambah baikan jalan cerita saya. Terima kasih.

6 comments:

  1. ok...best.,..chapter 2 please...

    ReplyDelete
  2. cume part yg rumate dania hilang....rumate die g mana???sedikit xpaham di situ...lain sume ok..

    ReplyDelete
  3. ok.....rumate die turun g roll-call sensorang...x reti nk ajak orang...=)

    ReplyDelete
  4. best2 shikin...ni xsabar2 ni nk tgggu chapter 2...agak2nyer bile ley upload chapter seterusnyer ek??
    jangan lama sgt tau..xley tido ni...:-))

    ReplyDelete
  5. iyooooo...kan chapter 2 baru jer upload

    ReplyDelete
  6. best ar citer nie...xsbar nk bca smbgnnya...

    ReplyDelete

You might also like:

Related Posts with Thumbnails